Pencinta Novel

June 14, 2005

SEMUSIM RINDU - Aleya Anessa




Sinopsis : SEMUSIM RINDU
Di sebalik senyumannya... ada tangisan yang panjang. Keperitan hidup menjadi anak buangan membuatkan Hajar Adira begitu berhati-hati. 15 tahun dia cuba membalut luka tetapi sehingga kini luka itu masih berdarah. Selagi parut itu masih ada, kemaafan untuk mereka mungkin tiada. Dulu Hajar pernah mengemis kasih sayang saudara sendiri, kini kasih itu tidak diperlukan lagi. Cukuplah jiwanya menderita dan zahirnya terseksa...

Benarlah... perasaan itu sememangnya sesuatu yang hidup. Hari ini tiada tapi esok mungkin ada. Hari ini ada, mungkin esok tiada. Tapi Hajar tahu perasaannya pada Ikhman tidak akan sirna sampai bila-bila. Bukan senang untuk dia jatuh cinta! Bila sekali perasaan itu bertapak, tiada apa yang mampu menghilangkan rasa cinta walaupun perasaan dendam pernah berapi di dadanya. Sesungguhnya kemaafan adalah dendam yang terindah...

Sungguh... Hajar rindu pada Ikhman. Tapi dia terlalu takut dilukai hingga tanpa sedar dia sebenarnya melukai hati dan perasaannya sendiri. Mungkin ini suratan yang tertulis dalam lipatan hidupnya. Di saat dia baru belajar bertatih untuk menerima dan memberi Ikhman kasih sayang yang tidak berbelah bahagi, dia dibiarkan terkapai-kapai seorang diri. Dan... yang paling perit dia dituduh menduakan suami sendiri! Inikah balasan ALLAH pada dirinya yang ingkar?

Akhirnya... kata putus harus diambil. Biarpun kasihnya digantung tidak bertali, status sebagai isteri tidak akan sesekali dicemari. Jika perpisahan menjanjikan penyatuan dua hati, dia rela berlari dan terus berlari demi mencari kebahagiaan sendiri. Yang pasti dia tidak mahu menjadi seperti bunga, dihirup madunya kemudian ditinggalkan begitu saja. Apakah Ikhman tahu maksudnya?


Harga : RM 18.00
Halaman :460
ISBN : 983-124-192-4


Komen saya:

Ceritanya pada mulanya sedikit confius. Tapi dah boleh agak mesti ada kena mengena dengan watak utama Hajar. Tapi watak kedua iaitu Ikhman bila baca rasa macam ada yg tak kena dengan perangai nya. Terlalu kasar, tetapi bersembahyang. Terasa seperti Ikhman tidak kena dengan watak nya yang ingat perintah Allah. Tetapi masih lagi berfoya2.

Hajar pula wataknya bagaikan seorang wanita yg ego tidak bertempat. Mungkin akibat dari pengalamannya yang dibesarkan penuh dengan penderaan sehingga dia melarikan diri dan ditemui oleh bapa dan ibu angkat yang baik hati.

Walaupun Hajar keras hatinya tetapi lembut pada adik beradiknya. Walaupun Hajar melukis tetapi meminati kejuruteraan mekanikal sehingga melanjutkan pelajarannya ke Jepun. Ada sedikit rasa tidak kesesuaian dengan jiwa yang melukis dengan jiwa yang keras hati tidak mahu menerima hakikat.

Keseluruhannya cerita ini berkisar dengan kehidupan seorang wanita (Hajar) yang terpaksa menanggung keluarga dalam kemiskinan, dan kemelut dimana perjumpaannya dengan pak su yang telah lama menjejak kasih...

Habis membaca dalam masa 2 hari tapi ada banyak speed reading.

Rating saya:
** pening sikit dan banyak klimaks..
Post a Comment