Pencinta Novel

October 17, 2008

Selagi Ada dia-aisya sofea


Harga : RM 19.90
Halaman :512
ISBN : 978-983-124-365-7
Terbitan: Alaf21 Sdn Bhd


“Aku sering membina angan. Membina istana indah. Dia sebagai raja dan aku sebagai ratu. Biarpun istana kami hanya sekadar pondok kecil, namun aku tahu… dia akan sentiasa di sisi dan mencintaiku selamanya.” Pertemuan tanpa dirancang telah membuka pintu hati Arianni untuk mengenal erti cinta. Apatah lagi, lelaki itu berjanji menjadikan dia sebahagian hidupnya, berjanji bahawa segalanya mampu ditangani dan berjanji akan mempertahankan cinta mereka.`Namun, kasih yang disulam, janji yang dimaterai terlerai akhirnya bila terbongkar satu rahsia yang tidak terduga. Sebagai wanita bermaruah, Arianni nekad menoktahkan segala impian. Cinta pertamanya harus dibuang jauh daripada kotak ingatan. Lelaki itu bukan untuknya. Tahun berlalu… hadirlah lelaki baru dalam hidupnya. Sayangnya, pintu hati dia masih tertutup rapat. Rasa terluka itu masih ada. Baginya, cinta kedua tidak membawa sebarang makna; tiada keikhlasan, tiada kejujuran. Lalu bagaimana? Selama manakah lagi harus dia tunggu untuk mengecap nikmat kebahagian? Terlalu memilihkah dia?


Ringkasan Cerita:

Arini yang sentiasa dilanda derita cinta, cinta pertama yang bercabang tiga dan dia lari dari menjadi orang ketiga yang merampas kasih dari kakaknya sendiri. Setelah tiga tahun berlalu, sungguhpun dia sudah melupakan kisah silam, tapi masih lagi Haris menuntut cintanya. Arini
resah gelisah dan dengan kehadiran cinta baru dihatinya dengan lelaki yang lebih matang menyebabkan dia rasa tertekan. Ayah Arini yang sakit sejak Arini meninggalkannya 3 tahun yang lalu semakin teruk, seringkali dia menumpahkan airmata bila melihat keadaan ayah dan ibunya. Ibunya yang sentiasa tabah dan sabar menangani kerenah cerewet ayah yang sering menengking dan mengherdik ibu....

Komen saya:
Best!, dah lama tak baca novel yang seronok macam ni, cumanya adegan Arini dan Idris terlalu sedikit, hanya di Korea yang menyebabkan pembaca hanyut dalam percintaan mereka berdua. Banyak berkisar dengan keluarga Arini, keadaan kakak yang sombong dan bongkak dan sentiasa mahukan lebih dari adiknya. Arini yang tabah dan cengeng, asyik sahaja menangis. Idris cuma di tonjolkan sedikit sahaja, bagaimana keadaan rumah Idris, kehidupan Idris tidak dapat digambarkan oleh pembaca seperti saya. Cuma berat pada keadaan keluarga dan rumah Arini, sikap ayah Arini dan ibunya. Klimaks terlalu panjang, saya sempat berhenti seketika, dan boleh mengagak siapa gerangan bakal pengantin lelaki. Hint dia Kak Lin, kerana Kak Lin pro Arini, mana mungkin dibiarkan Arini berkahwin dengan lelaki yang Arini tidak suka, sedangkan calon yang terbaik ada didepan mata...

Rating saya:
**** (4 dari 5 bintang)
Post a Comment