Pencinta Novel

Buy at Novel-online.com

December 2, 2008

Lili Buat Najah - Nazurah Aishah


Tajuk: Lili Buat Najah

ISBN: 976-976-5118-02-9

Halaman: 530

Terbitan: Jemari Seni Publishing


Sinopsis Belakang Novel:


Aku dan Najah kenal di depan Stadium Old Trafford, berkahwin sembunyi-sembunyi di Tanah Ratu. Sekembali ke tanah air, aku dan Najah harus pula menjadi pelakon di depan mama yang sudah ada pilihan sendiri.

Itulah permulaan kisah ini... yang bagaikan sudah terang lagi bersuluh. Apakah boleh aku memilih jalan ceritaku sendiri, Najah?

Jika tidak, bagaimana pula dengan perasaan?

Berkorban perasaanlah yang paling memedihkan, kerana perasaan itu tidak pernah ada bau dan warna; lalu sukarnya untuk orang lain memahami, apatah lagi merasai...


Tulis Najah:

apalah maknanya bulan kalau langit diselubungi mendung

apalah ertinya mentari kalau sinarnya dihalang gerhana

jadi bagaimana aku harus terus hidup

kalau mentari tidak mahu berkongsi kehangatannya dan bulan tidak mahu meminjamkan sinarnya...?

Najah, sudah jadi fitrah alam... matahari itu tetap terbit dari arah timur, dan bulan pula tetap setia menemani malam!


Ringkasan dari saya:


Novel yang amat menyayat hati saya. Membaca dari mula memang hanyut dalam kata-kata cinta antara dua merpati, Najah dan Tasha. Mereka bernikah di UK, tanpa pengetahuan kedua orang tua Najah, Tan Sri Hanafi. Mereka berlakon bila mencecah kaki di tanahair. Seolah-olah tidak mengenali satu sama lain. Hanya diketahui oleh kakak Najah. Tasha tidak betah tinggal di rumah umi nya tanpa sebarang kerja, cuma menjadi bibik dalam rumah umi yang tiada penghuni. Namun setiap waktu lunch Najah akan pulang ke rumah umi untuk bertemu kekasih hati sambil makan tengahari.


Tidak lama mereka begitu, kakak Najah memberikan apartment untuk mereka berdua diami buat sementara waktu. Tasha pula mendapat kerja di bahagian payroll syarikat Tan Sri Hanafi di JB. Najah akhirnya nekad untuk memberitakan penikahannya pada keluarga saat makan malam sekeluarga. Mamanya membantah keras dan menghalau Najah keluar dari rumah mereka dan menganggap Najah anak derhaka sekiranya tidak mengikut katanya untuk mengahwini Farah anak rakan baik mamanya.
Najah pasrah, tetapi tetap enggan berkahwin lain. Tasha pula tertekan, dan membawa diri ke kampung halaman uminya di Muar. Tanpa disedari Tasha telah mengandung 2 bulan. Setelah seminggu bercuti, Tasha kembali bekerja dan Najah berusaha memujuknya. Akibat tertekan dengan keadaan, kandungan Tasha tidak dapat diselamatkan dan dia tumpah darah.

Dalam pada itu, Najah pula menghidap barah otak dan barah paru-paru peringkat ketiga. Dia merahsiakan dari Tasha. Tidak lama selepas keguguran, Tasha hamil kembar, tapi keadaan Najah semakin serius dan tidak dapat diselamatkan lagi. Kejadian ragut pada mamanya itu telah menginsafkan mamanya. Kebetulan Tasha berada disitu sewaktu kejadian ragut, Tasha telah bergelut untuk menyelamatkan mamanya, tanpa memikirkan kandungannya, dan hampir-hampir Tasha kehilangan sikembar dalam kandungan.

Setelah kelahiran sikembar, Najah sempat bermain dengan anak-anaknya yang masih menyusu. Tidak lama selepas itu, Najah menghembuskan nafasnya yang terakhir. Kenapa perlu ada ending yang menyedihkan?? oh tidak! setelah berpuluh novel yang aku baca, ini lah antara novel2 yang menyedihkan...

Setiap Kehidupan ditemani Kematian. Mati itu pasti.


Rating saya:

**** (best ayat2nya, cuma sedih banget tak sanggup lagi nak teruskan akhir2 chapter - harus ku baca speed reading)
Post a Comment