Pencinta Novel

May 15, 2009

Anis Ayuni - Bayangan Rindu


Tajuk : Bayangan Rindu
Penulis: Anis Ayuni
Terbitan : Alaf21
ISBN No : 978-983-124-301
Halaman: 576 ms

Beli Sekarang

Sinopsis belakang buku:

Rasa aneh,tapi bahagia yang menderu bagai angin lalu menyapa hati Iddya tatkala dia duduk bertemankan Umar Aisy di bawah pohon jacaranda. Namun perasaan itu diabaikan begitu sahaja kerana ketika itu hatinya dibuai rasa cinta terhadap Baein, yang juga teman sekelasnya. Andainya Iddya;cinta anak-anak sekolah tidak akan sampai ke mana terbukti benar apabila Baein mengalih cinta kepada gadis lain.

Pertemuan dengan Lutfi pula melahirkan rasa cinta yang begitu mendalam. Tapi malangnya,ikatan itu terputus di tengah jalan dan menimbulkan konflik kejiwaan kepada dirinya. Lalu Iddya mencurah resah gelisah, duka kecewa dan menangis hiba di depan Umar Aisy yang tidak jemu-jemu memujuk dengan kata-kata yang mendamaikan perasaan. Umar Aisy: penantian satu penyeksaan, tapi indahnya tetap ada.

I akan terus menunggu sampai I pasti ‘dia’ bukan jodoh I. Iddya: aku sendiri tidak pernah berhenti berharap agar kau menyambut salam kasihku. Tapi aku lebih rela mengurung impian ini daripada tidak tahu di mana hendak aku sembunyikan muka andai kau menolak cintaku. Aku bimbang kelak mungkin kau akan berkata; tak dapat memakna cinta dengan Lutfi dan cinta Baein pula sudah kecurian,barulah aku berpaling kepadamu mencari cinta.

Ringkasan dari saya:

Kisah cinta remaja antara Iddya dan Baien dari zaman persekolahan ternoktah jua akhirnya. Baein yang berjaya melanjutkan pelajaran ke luar negara, berkahwin dengan Ivy di sana. Iddya pula kecewa membawa duka lara. Namun hanya sebentar cuma, Iddya berjaya mendapat penggantinya Lutfi yang secara kebetulan menjadi penyelamatnya dari si bujang terlajak yang suka menggangunya di pejabat tempat dia praktikal.

Lutfi berjaya menambat hati Iddya walaupun Lutfi bergelar duda beranak satu. Sedih sungguh babak di mana Lutfi memperkenalkan anaknya kepada Iddya, di tanah perkuburan. Sendu sungguh part ni.

Dalam pada itu, perhubungan Iddya dengan teman-teman sepersekolahan terjalin kembali, terutama dengan Kiew yang selalu memujuk diri Iddya semasa dia merajuk dengan Baein (waktu persekolahan dulu). Mereka semakin akrab. Tidak terlintas di hati Iddya yang Kiew menaruh hati padanya dalam diam. Tetapi Kiew mengetahui hubungan Iddya dan Lutfi, jadi Kiew hanya cuma mendekati Iddya sebagai teman rapat sahaja.

Klimaks apabila, Lutfi diperkenalkan dengan keluarga Iddya, dan didapati bahawa Lutfi merupakan bayi yang disusui ibu Iddya sewaktu mereka sekeluarga menjaganya di Sarawak berpuluh tahun dahulu. Lutfi yang sememangnya masih bayi dan ibunya meninggal sewaktu melahirkannya telah dijaga keluarga Iddya sementara ayahnya kembali ke semenanjung dan membawa ibu tirinya yang baik hati itu. Hati Iddya remuk mengenangkan kekasih hatinya adalah abang susuannya dan mereka terbatas dalam talian kekeluargaan.

Sekali lagi Iddya membawa hati yang lara, menuju ke Perth bagi memujuk hatinya. Saat itu Kiew datang dan menghiburkan dirinya. Rupa-rupanya Kiew = Umar Aisy yang telah lama memeluk Islam. Barulah Iddya tahu yang selama ini Kiew menyimpan rasa terhadapnya demi kasihnya pada Baein mahupun Lutfi.

Pada ketika ini, Baein datang memujuk hatinya untuk rujuk kembali. Tetapi Iddya sudah tidak dapat menerima lagi Baein sungguhpun dialah cinta pertama Iddya.

Rating saya:
*** (quite okay, tetapi tidak berapa mantap, dan beberapa kali saya scanning and skimming)...
Post a Comment