Pencinta Novel

Buy at Novel-online.com

December 22, 2008

Ayat-ayat Cinta - Habbiburrahman El Sherazy




ISBN: 983-2672-44-9
Katergori: Novel
Muka Surat: 510

Kerangan buku:

PENGARANG:Habiburrahman El Shirazy

PEMENANG PENA AWARD NOVEL TERPUJI NASIONAL 2005

PEMENANG ANUGERAH PENGHARGAAN THE MOST FAVORITE BOOK 2005

Sesekali dalam ketenangan sastera Indonesia datang mengejut gelora seni yang tidak tersangkakan. Jika dulu pernah hadir "Ateist", "Perburuan", "Pulang", "Merahnya Merah" dan "Bumi Manusia", kini tampaknya gelora itu datang dalam bentuk "Ayat-Ayat Cinta" pula. Ternyata ia adalah sebuah novel yang sangat memujuk dan menghiburkan. Dengan bahasa yang sederhana mengalir, novel ini menghadapkan kita kepada sekelompok mahasiswa Indonesia yang tidak saja tekun menangguk ilmu, malah berupaya mengisi kehidupan dengan penuh sabar.

"Ayat-Ayat Cinta" memangnya pintar mengheret kita menjejaki –– malah menghidu –– perhubungan Fahri (Indonesia) dan Maria (Mesir) secara penuh mengajar, menghantar isyarat dan kebijaksanaan baru melalui perhubungan sopan antara insan dua negara.

Rasanya memang sesekali kisah cinta yang Islami begini sempat disampaikan dengan penuh tertib.

Maka itu, tidak membacanya seperti sengaja melepaskan peluang untuk mencium bau, merasa iklim dan memahami gerak hidup insan Indonesia baru di luar dan di dalam negaranya.

A. Samad Said

Sasterawan Negara

Berbeza rentak dan nada dengan Harry Potter, akhirnya Ayat Ayat Cinta terpilih sebagai The Most Favorite Book…”

MAJALAH MUSLIMAH,

Edisi Januari 2006

“Penulis novel ini berjaya menggambarkan latar (setting) sosiobudaya Timur Tengah dengan begitu hidup tanpa perlu menggunakan istilah-istilah bahasa Arab. Bahasanya yang mengalir, perwatakan tokoh-tokohnya yang begitu kuat, dan gambaran latar yang begitu hidup, menjadikan kisah dalam novel ini terasa seolah-olah ianya benar-benar terjadi. Ini adalah contoh novel karya penulis muda yang sangat baik!”

AHMADUN YOSI HERFANDA

Sasterawan dan Redaksi Budaya Republika

“Jarang ada buku seperti ini. Saya tidak yakin akan ada novel seumpama ini daripada penulis muda Indonesia yang lain, bukan sahaja pada ketika ini bahkan pada beberapa puluh tahun di masa hadapan. Begitu menyentuh. Begitu dalam. Dan begitu dewasa!”

MOHAMMAD FAUZIL ADHIM

Pakar Psikologi dan Penulis Buku-buku Best Seller

“Jika Naquib Mahfuz menulis Mesir dari pandangan orang Mesir, maka Mesir kali ini ditulis dalam pandangan orang Indonesia. Novel ini ditulis oleh orang Indonesia yang betul-betul faham selokbelok negeri itu, hingga kepada perincian-perincian yang paling kecil. Ianya hidup, berbaur dan berinteraksi dalam kehidupan sehari-hari; lalu menyerap roh dan pengetahuan darinya, dan dituangkan dengan sepenuh hati ke dalam bentuk novel yang kaya. Ditulis dengan bahasa yang lancar, dengan tokoh-tokoh yang “hidup” dan bersekilas pandang dalam pelbagai perwatakan. Membaca novel ini adalah seperti membuka cermin cakerawala yang terbuka…

JONI ARIADINATA

Penulis Cerpen, Redaksi Jurnal Cerpen Indonesia

Ringkasan dari saya:
Kisah hidup seorang pemuda pelajar di Al Azhar Mesir yang penuh dengan dugaan dan ujian. Mulanya hidupnya adalah berulang-alik ke masjid Abu Bakar, belajar dengan Shiekh Ahmad, kitab agama, sejauh 50km dengan menaiki lrt. Hidup pula bersama pelajar Indonesia 4 orang yang masih belajar Ijazah Sarjana Muda. Fahri namanya, dia sedang menunggu tesis nya diterima di Al Azhar untuk melanjutkan ke Master dan terus phD.

Dalam pada itu, jirannya sekeluarga beragama Kristian Koptik yang tinggal di tingkat atas sangat baik dengannya. Maria, anak perempuan keluarga tersebut selalu menyapa Fahri dan kadangkala menitip barang untuk dibeli pada Fahri, kebetulan Fahri dalam perjalanan ke masjid Abu Bakar. Maria menyimpan perasaan pada Fahri, dan perasaannya membuak-buak bilamana Fahri menghadiahkan ibu dan adik Maria hadiah harijadi, yang ditulis dari Fahri dan rakan-rakan serumah. Keluarga Maria pula membalas dengan menjemput mereka semua makan di restoran elite yang tidak pernah mereka jejaki, dan sejak itu Maria terasa sangat dekat dengan Fahri.

Sementara itu, Maria atas desakan Fahri, telah menyelamatkan Noura (jiran mereka) dari bapa Noura yang bengis. Setelah Noura ditinggalkan di luar apartment, dan menangis terisak-isak, Maria mendapatkan Noura dan membawanya ke rumahnya. Noura menceritakan nasib malang yang dialaminya di mana dia telah dipaksa melacur seperti kakak-kakaknya, dan dia tidak mahu menuruti paksaan ayahnya. Dia telah disiksa.

Fahri memberi cadangan agar Noura tinggal bersama Nurul (rakan Indonesia) yang menuntut di Al Azhar. Noura telah diselamatkan dan rupa-rupanya Noura bukan anak si bengis. Adik Sheikh Ahmad, seorang intelligent telah berjaya mendapatkan ayah dan ibu kandung Noura, dan rupa-rupanya Noura telah tertukar dengan bayi lain semasa kecil.

Pertemuan Fahri dengan Aisha tidak sengaja di dalam lrt ketika Aisha wanita berpurdah itu mempersilakan 2 wanita mat saleh duduk ditempatnya. Aisha dikutuk di dalam lrt oleh lelaki-lekaki mesir yang anti-Amerika. Dari situ, Fahri menyelamatkan Aisha dari dikutuk juga oleh lelaki Mesir yang beramai-ramai bertekak di dalam lrt. Fahri menyeru mereka berselawat. Dari situlah Aisha berkenalan dengan Fahri, dan secara tak sengaja Fahri menyebut nama ayah saudara Aisha, iaitu Herbakan.

Tidak lama selepas pertemuan itu, Sheikh Ahmad mengajukan persoalan jodoh pada Fahri, dan Fahri tau, dalam usia dia yang sebegitu memang patut dia sudah punya calon. Fahri hanya menerima cadangan Sheikh Ahmad tanpa melihat pada foto yang diajukan padanya. Dia berserah. Rupa-rupanya semasa taaruf, keluarga Herbakan yang datang ke rumah Sheikh Ahmad.

Noura pula mencurahkan perasaan pada Fahri dalam surat terimakasih pada Fahri.
Fahri tidak dapat menerima perasaan tersebut. Sementara itu Nurul juga memaksa ayah saudaranya yang sedang menuntut phD untuk bertanyakan jodoh pada Fahri, malangnya ayah saudaranya terlalu sibuk dengan tesisnya.
Pernikahan Aisha Fahri berjalan lancar di masjid Abu Bakar, dengan disaksikan oleh keseluruhan pelajar Indonesia di sana. Aisha rupa-rupanya bukan sebarang wanita. Dia adalah wanita elite yang mempunyai kemewahan berjuta-juta dolar. Fahri terkejut dan sedih mengenangkan tanggungjawabnya, namun Aisha seorang wanita yang bepekerti mulia, dia memujuk Fahri dengan menceritakan kisah Khadijah mengahwini Nabi Muhammad saw.

Baru 2 bulan bulan madu mereka, Aisha disahkan mengandung, dalam pada keseronokkan berita gembira, Fahri ditangkap dan didakwa atas tuduhan memperkosa Noura. Dia diseksa di dalam penjara dan Ijazah Sarjana Mudanya ditarik balik. Fahri terkejut dan sangat terpukul. Sementara itu Maria pula jatuh sakit setelah mengetahui pernikahan Fahri.
Saksi utama iaitu Maria jatuh sakit, dan tiada saksi lain, melainkan saksi palsu yang telah melihat Noura pergi dihantar oleh Maria ke bilik/rumah Fahri. Sementara itu ibu-bapa Maria memohon pertolongan Fahri untuk menaikkan semangat Maria di hospital. Doktor mengatakan dengan hanya bersuara dan menyentuh Maria dapat menyedarkan dan memulihkan semangat Maria. Fahri bernikah dengan Maria di hospital dengan izin Aisha.

Maria berjaya dipulihkan untuk dibawa sebagai saksi di mahkamah. Akhirnya Fahri berjaya dalam kes tersebut, dan ternyata yang menghamili Noura adalah sibengis itu, sebelum Fahri/Maria menyelamatkan Noura malam itu. Maria pula jatuh pengsan di mahkamah, dan dibawa ke hospital, bersama dengan Fahri. Maria mengigau, dan dalam mimpinya dia telah dihalang dari memasuki syurga. Rupa-rupanya Maria sebenarnya sudah lama memeluk islam, tetapi tidak mempraktikkanya. Dia bertaubat, dan akhirnya menghembuskan nafasnya yang terakhir.

Rating saya:
***** (almost perfect!)
Kesimpulannya:
Dalam novel ini ada banyak tips muslim dan muslimah:
1. Cinta pada Allah lebih hakiki, cinta pada manusia adalah kedua.
2. Bersabarlah dalam menghadapi ujian Allah. Di sebalik kesabaran itu terdapat kemanisan iman.
3. Bersolat istikharah dalam menghadapi situasi membuat keputusan.
dan banyak lagi.


Baru sempat tengok movie Ayat-ayat Cinta filem indonesia.

Banyak betul yang tak selari dengan novel nya yang sangat indah.

Berikut adalah contohnya:

Aisya wataknya tidak kasar, dalam filem menunjukkan yang dia bermain-main dengan videocam dan fokus untuk mengambil gambar fahri sambil mengacu-acukan videocam pada fahri. Dalam novel tiada adegan begitu.

Aisya juga tidak belanja Fahri semasa makan malam dengan Madame Naheed. Tiada adegan makan malam bersama Madame Naheed, Maria, Fahri dan Aisya. Yang ada Yousef datang dan bagi hadiah perkahwinan yang kecil tapi punyai nilai yang tinggi. Serbuk Dhab Masri. Dan tiada adegan Aisya yang menghulurkan kad kreditnya pada pelayan restoran tersebut. Adegan ini mencacatkan lagi watak Aisya yang sepatutnya lembut dan memelihara sifat kewanitaan.

Tak setuju juga dengan adegan Aisya membuat surprise dengan membelikan Fahri komputer laptop yang baru, sedangkan tiada adegan Aisya pandai-pandai membelikan Fahri laptop baru.l Aisya juga memindahkan buku-buku fahri dari apartment lama fahri ke apartment barunya, bukan membeli kitab2 baru dan meletakkan di rumah baru.

Tempat tinggal Aisya-Fahri merupakan sebuah kondominium yang dijaga oleh 2 orang pengawal, tetapi dalam filem ini dia tinggal di banglo yang mempunyai pembantu rumah. Sedangkan Aisya-Fahri tiada pembantu rumah. Dalam filem, Aisya juga bergaduh dengan Fahri dan bercakap dengan nada kuat dengan Fahri, Aisya juga membuka handphone Fahri tanpa izinnya. Adegan ini juga menjejaskan pandangan penonton pada Aisya.

Semasa Fahri ditangkap dan disumbatkan kedalam penjara, dalam filem penjaranya luas dan dihuni oleh orang kurang siuman, padahal dalam novel penjaranya sempit dan ada 4 rakan penjara di dalam. Mereka terpaksa bersolat jemaah bergilir2, dua dua. Dan salah seorang dari banduan adalah x professor yang banyak menasihati Fahri dan memberi idea yang bernas pada Fahri.

Dalam novel, Aisha dan Fahri baru sahaja mengetahui yang Aisha mengandung, kemudian dalam kegembiraan itu, Fahri ditangkap.

Kemudian semasa flashback, Fahri mengisahkan Maria menemannya di rumah semasa membuat terjemahan untuk wanita mat saleh tu dan Maria cuba menyentuh Fahri tetapi dia terjaga, tapi dalam novel, Fahri pengsan dan jatuh sakit di hospital dan Maria pergi melawat Fahri dan menjaganya dan mencium Fahri semasa dia tidak sedarkan diri.

Kemudian Maria mati semasa dia di hospital selepas memberi keterangan di mahkamah, bukan nya selepas dia tinggal bahagia dengan Fahri. Malah dalam novel, Fahri tidak sempat membawa Maria pulang ke rumah Aisya.

Kesimpulannya:

Bukan filem Ayat-ayat Cinta 100% difilemkan, tetapi diolah-olah dan jadi berbeza dengan pembacaan.

Post a Comment