Pencinta Novel

June 15, 2011

Kitab Cinta Yusuf Zulaikha - Taufiqurrahman al -Azizy




Tajuk : Kitab Cinta Yusuf Zulaikha
Penulis: Taufiqurraham Al-Azizy
Harga: RM28/=
Terbitan Global Aksara Communication SDN BHD
ISBN: 978-983-44092-0-3
Tahun: 2008
Asal terbitan Diva Press, Jogjakarta


Sinopsis Belakang Buku:

Novel Spiritual Cinta dan Iman berlandaskan Al-Quran

"Saya takut menjadi musyrik. Saya takut menyekutukan Cinta saya kepad Allah kerana cinta saya kepada Yusuf. Saya rindu untuk dikasihi Allah, tetapi hati saya dipenuhi kerinduan kepada Yusuf. Apakh saya sudah menjadi musyrik? Ustaz... tolonglah saya! Demi Allah, saya tiada kuasa untuk memilih satu cinta dari kerinduan ini.



Rintihan Zulaikha merobek angkasa malam. Cinta dan kerinduannya kepada Yusuf semakin mendalam. Inilah kitab cinta seorang wanita muslimah kepada Yusuf - seprang pemuda muslim yang diberkati wajah yang bercahaya. Mungkinkah takdir Yang Maha Kuasa membimbingnya menyatukan jiwanya dengan jiwa Yusuf, sekalipun jalan cinta yang harus dilalui oleh sepasang insan akan berliku? Cinta, keminanan, kerinduan, keindahan, mengamuk bersama menyalakan api kecemburuan, iri hati, kebencian, kekecewaan, kepedihan, nafsu dan amarah. Sangat menguji iman...



Inilah novel spiritual cinta dan iman berlandaskan kisah Al-Quran yang telah dieksporasi ked dalam kehidupan, pengalaman dan perilaku umat kontemporeri. Sebuah inspirasi hidup bagi kaum muslimin/muslimat dalam menjalankan ibadah, cinta dan obsesi hidupnya. Sebuah mahakarya novelis muslim terkemuka saat ini.



Ringkasan dari saya:



Novel ini pun saya cari sebab saya dah tengok satu episod Kitab Cinta- arahan Erma Fatima di tv astro al Hijrah channel 114, malam rabu-khamis jam 9 malam.



Dalam novel adalah kisah mengenai sekumpulan penuntut di universiti membuat kajian di desa Telagasari, tentang kehidupan masyarakat kampung. Zulaikha merupakan salah seorang penuntut yang terlibat. Manakala Yusuf pula seorang pemuda desa yang dibesarkan dengan serba kekurangan. Kematian ibunya sewaktu masih kecil. Dia dibesarkan oleh bapanya Yaakub, yang mendidiknya dengan penuh kasih sayang dan pendidikan Islam yang sempurna.



Yusuf membesar menjadi pengembala kambing ayahnya dilereng bukit, dan mempunyai wajah yang sangat menarik, serta tubuh yang seenaknya sebagai penduduk desa. Dia seringkali mendekatkan diri dengan Allah swt, dan sejak kecil diajar dengan budi pekerti yang mulia. Dia menjadi idaman gadis-gadis desa dengan perwatakan dan keterampilannya yang menarik. Umar pula sahabat baiknya, merupakan anak ketua kampung yang sedang belajar di universiti di kota. Umar akan sentiasa membelikan Yusuf buku-buku yang menarik, yang mana Umar sendiri tidak minat membacanya, cuma minat membelikannya untuk Yusuf, yang dia tahu tidak mampu membeli Kitab-kitab Islami yang menarik.



Yusuf, membaca dan mendalami ilmu dari bahan bacaan yang diperolehi, di samping mendengar cerita-cerita yang dikisahkan Umar setiapkali Umar pulang ke desa. Pertemuan antara Zulaikha dan Yusuf bermula di rumah Yusuf, apabila kumpulan Zulaikha datang ke rumah Yusuf untuk berbual mesra dengan penduduk kampung. Dari situ Zulaikha cuba menafikan hatinya yang sudah mula terpaut dengan hati budi serta wajah Yusuf. Manakala Yusuf pula hanya melayan secara biasa-biasa sahaja pada mereka.



Dalam pada yang sama, jiran Yusuf, rakan sepermainannya sewaktu kecil, Atikah pula menaruh hati pada Yusuf. Pada suatu malam, Atikah telah mencerobohi rumah Yusuf, dan memaksa Yusuf menyentuhnya. Yusuf berlari keluar, dan ayahnya mengusir Atikah dari rumah mereka. Keesokkan harinya tersebarlah fitnah dari keluarga Atikah mengenai insiden tersebut. Umar memujuk Yusuf untuk bersabar, tetapi Yusuf nekad untuk berhijrah ke kota, demi maruah diri dan ayahnya.



Dengan berbekalkan wang yang diberikan oleh Umar, Yusuf memohon restu dari ayahnya, lalu berhijrah ke kota. Bermulalah episod kesusahan Yusuf di kota. Hanya berserah kepada Allah swt dan bertawakkal kepadaNya, Yusuf menumpang di sebuah masjid, dan memohon kepada Imam dan penjaga masjid untuk tidur di situ. Imam dan penjaga masjid pada mulanya ragu-ragu dengan Yusuf, tetapi setelah melihatkan Yusuf yang bersolat jemaah setiap waktu serta mengaji dan taat dengan aturan di masjid, akhirnya Yusuf diberi peluang menjadi muazzin di situ.



Manakala Zulaikha pulang semula ke rumah, tetapi telah jatuh sakit. Dia meracau-racau menyebutkan nama Yusuf. Bapa Zulaikha memanggil Ustaz Iqbal untuk mengubati anaknya, ternyata penyakit Zulaikha adalah penyakit rindu pada Yusuf. Ustaz Iqbal menasihati Zulaikha untuk menyerahkan cintanya pada Allah swt. Dan mencadangkan pada bapa Zulaikha agar membenarkan anaknya itu mencari Yusuf di desa.



Sesampai sahaja Zulaikha di desa Telagasari, Yusuf sudahpun tiada di situ, di nekad menunggu kepulangan Yusuf. Hari berganti hari, bulan berganti bulan, Zulaikha menumpang keluarga Atikah, walaupun penduduk kampung tidak menggalakkannya, bimbang dendam terhadap Yusuf masih bersisa. Ternyata memang betul. Keluarga Atikah merencanakan agar Zulaikha jatuh cinta dengan Umar, bergitu juga sebaliknya.



Sementara itu, di rumah Zulaikha, bapa Zulaikha telah menemui seorang pemuda yang sangat bijak di masjid. Setiap malam ada sahaja perbincangan tentang pelbagai masalah agama selepas solat Isya'. Lalu bapa Zulaikha meminta pertolongan tentang masalah yang dihadapi Zulaikha pada pemuda tersebut. Bapa Zulaikha yang kaya raya itu, terpikat dengan pemuda yang pandai mengaji, muazzin yang sedap dan tampan pula. Dia mula menaruh hati pada pemuda tersebut, lalu mengajaknya tinggal dirumah. Pemuda tersebut Yusuf, dengan pekerjaan sambilannya pengilat kasut di masjid, meninggalkan pekerjaannya lalu menjadi tukang kebun bapa Zulaikha.



Setelah hampir 4 bulan tanpa sebarang berita dari Zulaikha, ayahnya jatuh sakit. Mendengarkan berita tersebut, rakan Zulaikha yang sama-sama pergi ke desa Telagasari dahulu, Rindu datang ke rumahnya dan dia terkejut melihatkan Yusuf berada di situ. Lalu dia mengkhabarkan pada ayah Zulaikha bahawa Yusuf yang dicari Zulaikha itu adalah pemuda yang sama. Alangkah gembiranya ayah Zulaikha, dan penyakit yang dihidapinya mulai sembuh.



Rindu, Yusuf dan beberapa rakan yang lain, berpakat untuk kembali ke desa Telagasari, mencari Zulaikha. Setibanya di desa, orang-orang kampung mengkhabarkan pada Yusuf, yang Umar akan mengahwini Zulaikha.. Hati Yusuf hancur luluh mendengarkannya...



LAst.. kena baca sendiri... suspen juga..



Rating saya: **** (4/5 bintang) BEST~!BEST~!
Post a Comment