Pencinta Novel

May 10, 2009

Damya Hanna - Senafas Rindu


Harga : RM 19.90
Cetakan Pertama 2007
Penerbit : Alaf21 Sdn Bhd
Halaman :592
ISBN : 978-983-124-296-4
Sinopsis belakang buku:
Fariz amat mencintai Vivianna, gadis sekolejnya yang berbangsa Cina tetapi hubungan mereka terhalang oleh kedua-dua keluarga. Pada masa yang sama, Shafika yang pernah meninggalkan Fariz hadir untuk menagih cinta lelaki itu.
Terjadilah pelbagai konflik yang mencetuskan perasaan dan hati. Marah, geram dan gembira bercampur baur.
Antara Shafika, Vivianna dan Siti Nur Ain... Fariz hanya mampu memilih satu. Namun, akan ada hati yang pasti terluka dengan keputusannya. Dia sekadar berserah.
Ringkasan dari saya:
Permulaan baca agak menyeronokkan, hingga ke pertengahan novel. Tetapi agak slow bila sampai di pertengahan. Diakhir 3/4 buku, mula klimaks sehingga ke mukasurat terakhir. Kisah cinta tiga segi, dalam diam. Persahabatan di kolej dan pertemuan di kolej hingga ke jinjang pelamin. Kisah kali ini mengenai percintaan dan perkahwinan antara 2 bangsa berlainan agama melayu islam dan cina buddha.

Watak utama Fariz (boleh gambarkan pelakon yang seperti Fahrin kot), yang sangat gentlemen dan dulu pernah bercinta di alam persekolahan tetapi dikecewakan setelah mamanya Datin Maznah memutuskan perhubungan mereka disebabkan isu darjat kekayaan dan kemiskinan. Shafikah akhirnya redha dengan pemberian Datin Maznah bagi menyelamatkan nyawa ibunya yang mengidap barah hati.

Fariz meneruskan perjalanan hidup dengan tidak mengendahkan sebarang gadis dan mengelakkan dari bermain cinta di kolej setelah patah hati dengan percintaan lalu. Namun begitu, secara tidak sengaja dia telah bertemu dengan Anne yang ketika itu sedang menghadapi masalah. Walaupun Anne mengelak dari bertembung dengan Fariz, tetapi takdir menemukan mereka beberapa kali, dan ini merubah pandangan Fariz terhadap wanita.

Anne pula menghadapi situasi tertekan, di mana dia telah diperkosa bekas lelakinya Kelvin, yang mana Kelvin ini adalah anak rakan kongsi Puan Cindy (ibu Anne). Anne telah dipaksa mengahwini Kelvin setelah Kelvin memutuskan percintaan mereka tanpa sebarang sebab, dan lebih menguatkan lagi, Kelvin telah memalukan Anne dikhalayak rakan-rakannya kerana menjudikan tindakan Anne yang beralah dengan pujukannya setelah dia memutuskan hubungan. Secara kebetulan pula Fariz menyaksikan kejadian perjudian nasib Anne itu dengan mata kepalanya sendiri. Simpati menebal dalam hati Fariz.

Kesihatan Anne semakin merosot, dan dia didapati hamil 3 bulan. Dia mengambil tindakan drastik dengan berhenti kolej dan keluar dari pangsapuri milik Puan Cindy. Fariz pula datang secara kebetulan dan membantu Anne mencari rumah sewa. Sejak dari itu mereka semakin rapat. Shafiqa pula telah bertembung dengan Fariz dan ingin menjalinkan semula hubungan mereka yang pernah terputus dahulu, tetapi Fariz sudah mula menyayangi Anne. Dalam pada itu, Anne telah keguguran setelah menghadapi tekanan demi tekanan dari Puan Cindy dan Kelvin.

Setelah diasak oleh keluarga Fariz tentang hubungannya dengan gadis Cina, Fariz nekad membawa Anne memasuki Islam dan mengahwininya. Namun begitu, hubungan mereka berdua masih seperti kawan walaupun setelah 3 bulan memasuki alam perkahwinan. Anne juga dengan perlahan-lahan telah diterima oleh Datin Maznah, sungguhpun pada mulanya Datin sungguh membenci Anne dan memperlinya dengan pelbagai tohmahan. Tun Afifah (nenek Fariz) lah yang banyak mendorong Anne menjadi sabar dan tabah dalam rumah tersebut.

Dalam meniti kebahgiaan yang baru sahaja dikecapi, Anne tiba-tiba telah hilang tanpa sebarang jejak. Sejak Puan Cindy ditemui mati dan Kelvin telah didapati bersalah, Anne tidak dapat dijejaki. Dua tahun lamanya Fariz hilang semangat, akhirnya bertemu jua dengan Anne di sebuah kedai bunga dengan keadaan lumpuh seluruh bahagian kaki.

Komen saya:

Overall boleh katakan jalan menarik juga. Konflik demi konflik berlaku dalam novel ini berjaya di atur dengan mantap dan diselesaikan dengan selesa. Pengakhiran yang agak terburu-buru, terdapat juga beberapa lubang yang tidak ditutupi, dimana adegan mengapa Kelvin menculik Puan Cindy, dan mengikat atau melemahkan Puan Cindy. Anne telah ditikam di perut, manakala Puan Cindy ditikam di dada, tetapi sangat pelik apabila tiada penyuraian terhadap keadaan semasa Anne dilanggar Kelvin dan tiba-tiba gelap... Siapakah yang menyelamatkan Anne sehingga tiada jejaknya? Adakah dia dimasukkan ke hospital kerana dia ditikam di perut dan dilanggar. Sudah tentu dia dimasukkan ke wad, dan akan menjadi news. Tetapi Fariz tidak dapat mengesannya? Tiada orang yang menghubungi Fariz? Dan sangat longgar juga apabila Anne/Ain telah sihat dan lumpuh dan menjadi muslimah sejati, tetapi terlupa akan hubungannya yang masih menjadi isteri Fariz..... (ini kelemahan sekiranya dia sudah menjadi muslimah, Ain perlu kembali kepangkuan suami- dia perlu sedar tanggungjawabnya sebagai isteri)

Rating saya:
*** (boleh habis dalam 3 hari - okay2 berbanding dengan novel yang sebelumnya, yang terlalu banyak adegan, dan kali ini lebih mantap.)
Post a Comment