Pencinta Novel

April 21, 2006

Kau Kekasihku - Anis Ayuni -sinopsis


HARGA: RM19.90
HaLAMAN: 537
ISBN: 983-124-227-0
Sinopsis belakang novel:
Hadirmu bagai sinar mentari pagi. Menerangi lorong kelam lagi sunyi yang selama ini ku
lalui. Melenyapkan kedukaan yang bagai berkurun lama memenjara jiwaku dalam sepi. Terasa
kini, bahagia ada di mana-mana. Hanya dirimu yang bertakhta di hati.
Pandanglah ke dalam mataku.... selamilah jauh hingga ke dasranya. Pasti yang akan kau lihat
adalah rinduku terhadapmu. Tapi, apakah getaran cinta yang meruntun hati hanya aku saja yang merasakannya? Zairi... hatimu sebenarnya untuk siapa? Mengapa kau terus membisu pada ketika aku amat yakin yang aku bukan berbayang seorang diri? Aku tahu cintaku berbalas, tapi mengapa tak pernah sekalipun kau melafazkannya?
Aku tahu perkahwinan bukan janji syurga... bukan janji bahagia, tapi sepenuh hati dan jiwa
aku pertaruhkan. Aku sangka kita berkongsi impian yang serupa dalam membina istana bahagia, tapi rupa-rupanya kehadiranku bagai tak bermakna apa-apa. Reaksimu dingin dan beku.
Menghampakan. Melontar diriku ke lembah duka nestapa.
Sungguh kesucianku tak tercela, tapi.... aku difitnah oleh siapa sehingga kau tak mahu
'menyentuhku'? Aku ibarat musafir di padang pasir yang dahagakan setitis kasihmu. Menanti
saat kau datang kepadaku dengan penuh rindu. Zairi... mengapa hubungan kita aneh begini? Aku tak mengerti, sandiwaramu. Rahsia apakah yang cuba kau sembunyikan hingga segalanya terus terpendam menjadi misteri?
Ah, lelaki... apakah sememangnya dilahirkan untuk melukakan hati perempuan? Dan perempuan pula, selama mana harus membiarkan hati teru terluka?
"Dhira percayalah... cuma kematian yang akan memisahkan kita berdua. I love you so very
much. Hanya kau kekasihku
"


Kau Kekasihku - Anis Ayuni (sedutan)
Sedikit sedutan:Malam itu aku keluar dengan Zairi. Kami makan malam di Restoran Seri Cendana, suasanasekeliling dan alunan lagu yang berirama perlahan mencetuskan suasana yang selesa dan santai. Aku menatap seraut wajah Zairi dengan penuh kasih. Mengulum senyuman di bibirnya. Pandangan matanya romantis dan mesra.
"Sempena hari jadi you, I nak nyanyi satu lagu."Walaupun aku tahu Zairi memang suka menyanyi, tapi sangkaku tentulah dia hanya bergurau kerana aku tidak fikir restoran ini menyediakan bilik khas untuk berkaraoke.
"You nak nyanyi lagu apa?" Soalku bergurau juga.
"Lagu yang paling popular dalam dunia. Dah sedia nak dengar?" Nada suaranya jelas menunjukkan yang dia serius. Sejenak berkerut-kerut dahiku membalas pandangan matanya. Kemudian aku tersenyum dan mengangguk lembut.
"Dengar, eh! Happy birthday to you, happy birthday to you, happy birthday to Dhira, happy birthday to you..."
Beralaun perlahan lagu nyanyiannya.Perasaanku di ketika itu bagai tidak keruan. Berbaur rasa. Gembira, terharu, malu dan entah apa lagi. Kami saling bertatapan. Untuk seketika aku merasakan yang ruang ini milik kami berdua.
"I've something for you," ucap Zairi.
Sesungguhnya aku tidak menginginkan apa juga pemberian, tapi berilah aku penjelasan tentang di mana letaknya aku dalam hatinya. Jangan biarkan aku terus tertanya-tanya dan tertunggu-tunggu. Tapi kalau diberinya sebentuk cincin, tentulah pemberian itu mempunyai makna. Begitu sekali aku mengharap.
posted by liya71

Kau Kekasihku - Anis Ayuni (sedutan) Sedikit sedutan:Malam itu aku keluar dengan Zairi. Kami makan malam di Restoran Seri Cendana, suasanasekeliling dan alunan lagu yang berirama perlahan mencetuskan suasana yang selesa dan santai. Aku menatap seraut wajah Zairi dengan penuh kasih. Mengulum senyuman di bibirnya. Pandangan matanya romantis dan mesra. "Sempena hari jadi you, I nak nyanyi satu lagu."Walaupun aku tahu Zairi memang suka menyanyi, tapi sangkaku tentulah dia hanya bergurau kerana aku tidak fikir restoran ini menyediakan bilik khas untuk berkaraoke. "You nak nyanyi lagu apa?" Soalku bergurau juga. "Lagu yang paling popular dalam dunia. Dah sedia nak dengar?" Nada suaranya jelas menunjukkan yang dia serius. Sejenak berkerut-kerut dahiku membalas pandangan matanya. Kemudian aku tersenyum dan mengangguk lembut. "Dengar, eh! Happy birthday to you, happy birthday to you, happy birthday to Dhira, happy birthday to you..." Beralaun perlahan lagu nyanyiannya.Perasaanku di ketika itu bagai tidak keruan. Berbaur rasa. Gembira, terharu, malu dan entah apa lagi. Kami saling bertatapan. Untuk seketika aku merasakan yang ruang ini milik kami berdua. "I've something for you," ucap Zairi. Sesungguhnya aku tidak menginginkan apa juga pemberian, tapi berilah aku penjelasan tentang di mana letaknya aku dalam hatinya. Jangan biarkan aku terus tertanya-tanya dan tertunggu-tunggu. Tapi kalau diberinya sebentuk cincin, tentulah pemberian itu mempunyai makna. Begitu sekali aku mengharap. posted by liya71

Komen saya:
Kisah masalah lelaki jarang-jarang sekali kita temui dalam novel cinta. Biasa nya novel cinta mesti berkisar masalah wanita yang tak tau pilihan, konflik keluarga, lelaki curang dan akhirnya heroin akan berkawin dengan hero.
Begitu juga Anis Ayuni kali ini mempersembahkan kisah menarik hero dan heroin yang akan disatukan juga akhirnya, tetapi masalah rumahtangga yang terlalu dalam kesannya terhadap isteri, apabila sang suami tidak dapat memainkan peranan sebagai 'suami'. Bukan sahaja suami tertekan, tetapi sang isteri juga. Tetapi kesabaran seorang isteri ada tahapnya.
Hingga merujuk ke mahkamah, Dhira pasrah. Walaupun begitu, dia tetapi menyanyangi Zairi, lelaki yang bergelar suami, yang ada dihati buat selama-lamanya. Menunggu jawapan dari tuntuan Dhira untuk fasakh, Zairi akhirnya memberikan masa untuk 'cool down'. Membawa diri, dengan janji untuk memfailkannya ke mahkamah.
Tiba masa pertemuan itu, Dhira pilu. Barulah dia teringat bergegar Arash pabila menuntut cerai dari suami. Arghhh, Dhira redha bersama Zairi walau dalam susah senang, walaupun Zairi bermasalah memenuhi tuntutan batinnya.. Batin bukan segala2nya pada Dhira kini.. Dia ingin kembali semula kepangkuan Zairi. Detik itu, menunggu menerima fail tuntutannya diserahkan ke tangannya, tetapi sebaliknya yang berlaku......

Rating saya:***** Seronok! walaupun ending nya mengecewakan.. tapi still happy juga!
Post a Comment