Pencinta Novel

November 11, 2011

Noor Suraya - Jaja & Din





Sinopsis belakang buku:
Cinta pandang pertamakah ini...
Sekiranya tiba-tiba anda bertemu dengan lelaki yang membuat jantung anda berlari setara dengan kelajuan jet Sukhoi buatan Rusia, dan mata anda pula tak bisa berpaling daripada dia biarpun sedetik, lalu apa tindakan anda?
=A= katakan: lupakan sahaja itu hanya logamaya
=B= rahsiakan perasaan anda dalam diari merah jambu
=C= kenal pasti siapa dia, dan suruh ayah ibu meminang dia
=D= segera periksa jantung, mata dan tekanan darah, ke doktor pakar
Jaja telah memilih =C= sebagai jawapan
cinta telah membuat aku tidak lut lagi dengan segala ‘peraturan hati’ yang selama ini aku junjung!
Implikasinya:
Abah dan uminya rasa
♪¿∫∞Ωπ䮉¾]
Alahai, anak abah ni, awat la sampai jadi lagu tu!
Mama nak sorok muka ni kat mana, Jaja?
Inilah cerita Jaja yang meminang ustaz Sastera Arab lulusan Universiti al-Azhar sebagai suami. Tegarkah Jaja seorang media planner memilih hidup ala-ala ‘zuhud’ macam Din nanti?
rupa-rupanya cinta telah membawa hatiku terbuai-buai ke sana ke sini tanpa perlu berhenti di mana-mana ‘lampu isyarat’..

Resensi Saya:

Kisah seorang Jaja yang orang bandar, bekerja dengan syarikat pengiklanan McCann, dan tiba-tiba terpikat dengan model iklannya, yang secara tak sengaja diambil oleh rakannya di utara tanah air, model yang berkopiah, sedang bertafakur di sebelah kuburan seseorang. Dia terpikat bila melihat wajah seorang lelaki yang langsung tidak dikenalinya.
Din, seorang ustaz lulusan Universiti Al-Azhar, mengajar di sekolah agama rakyat di utara tanah air. Tidak menyangka dia akan terpikat dengan seorang Jaja, yang langsung tidak ada ciri seorang ustazah. Tetapi Jaja, mencari Din bagaikan cinta tiada penghujungnya. Dengan alasan untuk memberikan wang upah menjadi model iklannya.
Jaja, dalam usaha mencari Din, akhirnya patah hati apabila mengetahui bahawa kuburan yang Din tafakur itu, seorang gadis, mungkin isterinya?... Tetapi Allah mempertemukannya semula di kenduri perkahwinan saudara Qaulah - anak rakan mamanya. Sekali lagi dia terpandang Din makan bersama dengan seorang wanita punya anak berderet... Hancur luluh hati Jaja...
Setelah mengetahui cerita sebenar dari saudara Qaulah, rupa-rupanya wanita punya anak berderet itu adalak kakak ipar saudara Qaulah, dan abangnya pula tidak dapat datang. Bukan Din suaminya. Lalu hati Jaja berbunga-bunga kembali.
Hinggalah Jaja, dengan beraninya menyuruh mama dan abahnya meminang Din, rupa-rupanya Din bukan orang lain dengan Uncle Aqmarnya. Uncle nya sudah lama mengenali Din sewaktu di tanah Arab lagi.. Mereka pun bernikah.. tetapi Jaja sahaja yang menganggap Jaja itu yang sangat menyanyangi Din, sedangkan Din - ustaz-ustaz yang sangat sopan santun, tidak meluahkan perasaannya dengan kata-kata, tetapi dengan adab sopan, nasihat, cerita dan belaian Din, mampu membuat hati Jaja luruh......
Setelah dua tahun, Din memohon untuk berjuang berjihat di Afghanistan, saat Din pergi, Umar baru sahaja dilahirkan 3 hari. Ustaz Syuib pula setelah tidak dapat menerima berita selama 6 bulan dari Din, dia membawa kembali cincin perak pemberian perkahwinan Jaja Din dahulu. Jaja pasrah. Suaminya syahid di medan perjuangan....

Rating saya: ***** (5 bintang) ceritanya sangat-sangat menyentuh perasaan, cuma covernya tidak menarik...






Post a Comment