Pencinta Novel

January 8, 2009

Mimie Afinie - Tinggallah Pujaan



Tajuk : Tinggallah Pujaan


Penulis: Mimie Afinie


Penerbit: KarnaDya


Bil m/s: 558


ISBN: 978-983-3316-02-1



Sinopsis:
NURAIN, seorang kanak-kanak nakal, lincah dan periang. Meskipun tanpa ayah di sisi, dia tidak pernah peduli. Apatah lagi, dia punyai Norman sebagai tempat menumpang kasih dan manja. Normanlah abang dan Normanlah juga sahabat. Malah dia juga ada Haikal, teman akrab yang sentiasa bersedia menjadi pelindung.
Bahagianya tidak berpanjangan apabila Norman, terpaksa mengikut keluarganya berpindah ke Selangor. Perpisahan itu bagai meragut seluruh cerianya. Dia rasa amat kehilangan. Saban hari dia menunggu kedatangan warkah dan saban hari juga dia menanti kunjungan Norman. Namun, anak muda itu terus menyepi tanpa sebarang khabar berita.
Masa berlalu dan silih berganti. Kini Nurain bukan lagi gadis cilik yang tidak mengerti apa-apa. Kedewasaan mengajarnya erti cinta dan rindu. Kepada siapa lagi harus ditumpahkan segenap rasa itu kalau bukan Haikal? Lelaki yang sentiasa menemani di saat susah dan senang, di kala suka dan juga duka.
Tatkala hati sudah melupakan, Norman hadir semula menceriakan hari-harinya dan hari-hari Haikal juga. Namun, kiranya kedatangan itu telah mengubah segalanya…
“TINGGALLAH PUJAAN”… Ungkapan yang amat memeritkan Nurain… Namun dia harus merelakan.


Ringkasan dari saya:


Permulaan bacaan memang menarik. Membaca kisah kanak-kanak kecil yang comel dan nakal berkawan dengan orang yang lebih tua darinya. Nurain memang menganggap Norman sebagai abang sejak dari kecil. Sementelah dia selalu merasa disisih dari keluarga sendiri, selalu sahaja dia pergi mengadu dengan abang Normannya. Haikal pula rakan sebaya yang sentiasa melindunginya. Dalam diam Haikal menyimpan hati pada Nurain hinggalah ke alam dewasa.


Perhubungan Norain - Norman terputus setelah Norman dan keluarga berpindah ke Selangor dari Terengganu. Sejak itu tiada lagi khabar berita dari Norman. Perhubungan terjalin semula secara tidak sengaja, bilamana Pak Su Nurain merupakan rakan baik Norman. Kebetulan sahaja mereka bercerita tentang orang yang sama, dan sengaja ditemukan dalam sesi perkenalan untuk Nurain. Setelah Pak Su nya cuba menemukan jodohnya dengan beberapa rakan Pak Su nya. Hampir semuanya ditolak dengan pelbagai alasan. Hinggalah bertemu Norman.


Cinta Norman berputik semula setelah bertahun-tahun tidak berjumpa. Rupa-rupanya surat-surat Norman telah dibakar oleh Sabrina kakak Nurain yang sangat cemburu dengan perhubungan mereka berdua. Perhubungan Sabrina dan Nurain tegang sejak suami Sabrina cuba memperkosa Nurain sewaktu dia kebetulan pulang ke kampung semasa ketiadaan uminya.


Dalam pada itu Haikal pula mencurahkan perasaan pada Nurain, dan Nurain juga membalasnya tanpa mengetahui yang Norman juga mempunyai hati pada Nurain. Hampir sahaja berlangsung pertunangan mereka berdua, tapi Haikal telah memutuskan hubungan. Pada waktu ini lah Norman telah mencurahkan perasaannya pada Nurain, dan Nurain menerimanya, lalu berkahwin dengan Norman dalam jangka waktu 3 bulan dari pertunangan mereka.


Kehadiran Melissa telah mengubah pendirian Haikal terhadap dunia dan kehidupan. Haikal telah tersasar dari kehidupan sebenar dan bagaikan lembu dicucuk hidung. Mengikut sahaja kata Melissa. Namun begitu dia berjaya diselamatkan oleh kedua orang tuanya dan berubat dengan ustaz di kampung. Setelah pulih, Haikal cuba menyambung kembali cintanya pada Nurain, namun telah terlewat, kerana Nurain telahpun berkahwin dengan Norman.


Setelah berkahwin, Nurain melahirkan anak lelaki tetapi telah diambil oleh uminya dan Nurain berasa tertekan. Sehinggalah suatu ketika Nurain memutuskan untuk memberi kata dua kepada ibunya supaya mengambil anak lelakinya atau memutuskan hubungan dengannya. Dan Nurain pasrah, ibunya memilih cucu lelakinya. Lalu Nurain kembali ke Kuala Lumpur, tetapi disambut dengan tawar oleh Norman. Sementelah kepergian Nurain, Norman telah terjumpa barang-barang dan gambar-gambar sewaktu Nurain bersama Haikal yang tersimpan di rumah Pak Su nya. Nurain kecewa dengan Norman dan membawa hati pulang semula ke kampung di Kuala Terengganu. Rupa-rupanya dia didapati mengandung lagi anak kedua. Tetapi dia harus tabah menghadapi dugaan dan ujian berumahtangga.


Norman pula akhirnya menyesal membiarkan Nurain pergi dari rumah, setelah mendapat tahu bahawa hubungan Haikal - Nurain dahulu sebenarnya tidak memberi apa-apa pengaruh pada Nurain. Haikal pula di kampung dan sedang tenat. Nurain pula teringat untuk singgah dan tidur dirumah ibu Haikal tanpa mengetahui yang Haikal tenat dirumahnya. Apabila mengetahui yang Haikal sedang tenat, Nurain berasa terharu dan cuba sedaya upaya untuk menggembirakan Haikal. Tetapi kedua ibubapa Haikal melarangnya kerana Nurain masih lagi isteri Norman. Akhirnya ibubapa Haikal menasihatkan Nurain supaya kembali kepada Norman. Tetapi Nurain mengatakan yang Norman sudah tidak pedulikannya lagi. Nurain teringatkan rumah ayahnya yang masih ada di Kuala Terengganu, dan dia mempunyai kunci pendua. Lalu dia menetap disitu, hinggalah Norman menjumpainya di sana.



Rating saya:

*** (ok-ok, sedih la ending dia)
Buku ni saya beli masa Book Fair 2008 kat PWTC, dan ada signature dari kak Mimie juga.. Thanks.. tapi nak comment, buku ni kalau cover dia ambil pemandangan kat Kuala Terengganu mungkin akan nampak lebih menarik.

Overall ok la, tapi tak berapa umph sebab ada faktor klimaks yang di tengah-tengah, dan akhirnya ada beberapa klimaks lain. Contohnya: Perkahwinan Norman - Nurain klimaks, tetapi selepas itu perebutan anak Nurain dan pergaduhan Norman-Nurain klimaks.


Kemudian tiada solution pada penyakit Haikal atas kematian nya dan juga kematian adik Nurain yang berlaku secara tiba-tiba. (tiada sebab-akibat-pengajaran). Kalau boleh dapat dicari kenapa adik Nurain meninggal, sekiranya kena buatan orang, orang yang membuatnya perlu menyesal.


Dan Haikal juga sekiranya menghidap penyakit yang tidak diketahui oleh doktor, dia perlu berubat secara batin, dan orang yang membuatnya sekiranya ada (nampak macam Melissa aje), perlu bertaubat dan menyesal. (ini sebab-akibat-pengajaran).


Post a Comment