Pencinta Novel

December 3, 2009

Siganaring - Imaen


ISBN: 978-967-5118-13-5
Harga: RM20.00
Bil m/s:
Penerbit: Jemariseni Publishing

Sinopsis Belakang buku:

Kami hanya dua jiwa yang terpapas ketika menunggu kereta api, di sebuah halte kehidupan. Aku lelaki yang akan menaiki kereta api siang, dan dia pula perempuan yang telah membeli tiket kereta api malam. Perjalanan satu hala: kami sendiri tidak tahu ke mana destinasinya. Perkongsian yang kami panggil ‘cinta’ itu, sebenarnya hanyalah saling berpandangan melalui tingkap cermin; saling melambai tangan dan bertukar senyum. Kemudian ketika peluit berbunyi, baru aku sedar realitinya: kereta apiku mula bergerak, kami semakin berjarak. Hanya bayangannya yang melekat di cermin jendela. Kami semakin menjauh. Hanya senyum manisnya masih terlekat di jendela hati.

aku bukannya muncikari yang menjual jiwa kepada iblis untuk hidup mewah

Apa yang nak dibuat, sekiranya terjumpa duit RM2 juta dan tas ‘harta berharga’? Terhormatkah untuk ‘dipinjam’ sebentar, dengan niat akan memulangkannya kemudian nanti?

Kasihan Ali Imran, tauke Pasar Mini MusliMart yang diburu gengster kiri dan kanan... gara-gara ‘pinjaman’ tidak sengajanya itu. Pada waktu terdesak, tiada yang dapat menolong selain daripada Dia!
* * * *
IMAEN menulis untuk mereka yang sedia berkongsi falsafah rasa. IMAEN menulis untuk anda, yang menanti karya thriller dalam bahasa nan indah.

Komen Saya:

Wahhh... begitu lama saya meneliti buku ni, dan begitu lama juga saya nak mula membaca. Beli dekat nak setahun, hujung tahun baru berani buka dan baca. Kemudian pula, ambil masa sebulan untuk baca dan digest...

Secara keseluruhan, cerita ni membuka mata saya tentang bagaimana pengusaha kedai runcit yang masih muda, dan juga lepasan ijazah, berusaha memajukan kedai dan siap ada khidmat online lagi... begitu berwawasan Ali ni. Dalam pada itu ada juga diselitkan cinta dan persahabatan sejati, antara Ali-Nurul. (Nurul kalau tersilap baca, ingatkan perempuan, tapi lelaki). Nurul yang sanggup menggadai nyawanya demi Ali. Suka sangat baca bagaimana Salina menolak Ali yang buta cinta. Tapi kalau ada sambungan cerita tentang Salina best juga, nak juga tau kesudahan perempuan sombong ni, selain dari dia kahwin dengan orang yang keturunan syed-syarifah juga.

Tentang duit 2 juta tu, salute pada Ali sebab berjaya melepasi ujian.. Walaupun begitu, duit terpijak itu juga yang menyeret Ali ke kancah pergaduhan gengstar. Mujur juga dia ditawarkan polis untuk bekerjasama.

Antara dia dengan Evey juga, terlalu sedikit. Bagaimana endingnya Evey, dan details tentang Evey selain dari belajar agama dengan ustazah, tetapi secara tidak terperinci. Kot-kot Imaen boleh citer camna Evey hafal ayat lazim dalam solat ke...

Rating dari saya:
3.5/5 bintang. Saya enjoy baca, tetapi ia tidak kuat untuk membuat saya berhenti semuanya dan habiskan bacaan dalam tempoh 1 hari...
Post a Comment