Pencinta Novel

December 9, 2008

Suratan Kasih - Durrah Fatihah



Harga : RM 19.90
Halaman :512
ISBN : 978-983-124-318-3



Sinopsis belakang novel:

Novel yang mengisahkan lelaki muda menyukai janda yang sudah mempunyai anak ini pasti mencuit hati anda bila membacanya. Nurul Hanisah dalam dilema antara perasaan cinta terhadap Hazman dan tanggungjawab sebagai ibu kepada anak-anak. Belahan hati dan kasih menjadi episod lara dalam penentuan kebahagiaan hidupnya.


Namun, anak-anak Nurul Hanisah pula tidak mengharapkan lelaki lain dalam hidup mama mereka, terutama lelaki yang muda. Familia adalah penentang dalam hubungan mereka. Namun, perlukah dia beralah demi kebahagiaan seorang wanita yang selama ini mencurah sepenuh kasih sayang kepadanya.


Ringkasan dari saya:

Percintaan diantara wanita bekerjaya dan berumur 40an dengan pemuda awal 30an dikupas dengan terperinci dalam buku Durrah Fatihah kali ini. Saya membacanya seolah-olah membaca kesinambungan cerita kisah 3 beradik yatim piatu ini. Seolah-olah saya pernah membaca kisah kedua ibu bapa anak yatim ini dalam novel lain. Salwa ibu tiri yang jahat dan tamakkan harta juga macam dejavu, tapi saya amnesia pula tentang tajuk novel yang dulu.


Hanisah atau Nurul Hanisah, berpura-pura sebagai janda beranak tiga, sedangkan dia masih belum berkahwin, meneruskan amanat kakak dan abang iparnya untuk menjadi ibu kepada tiga orang anak yatim piatu yang ditinggalkan di dunia ini. Kisah bermula bilamana Hanisah berpindah ke satu kawasan baru di taman rumah bekembar-dua dan berjiran pula dengan Hajjah Khadijah yang mempunyai anak bujang terlajak.


Keakraban Hanisah dan makcik Jah tidak disenangi tetangganya terutama Zainab. Konflik demi konflik terpaksa ditangani oleh Hanisah dalam membesarkan anak-anak yang semakin meningkat remaja. Mulanya masalah dengan angah yang dalam proses membesar, mula belajar merokok dan berkawan dengan kawan-kawan yang tidak bermoral. Kemudian masalah anak sulongnya (Familia) yang ingin mempunyai kereta sendiri supaya senang dia bergerak di universiti.


Hubungan Hanisah-Hazman mulanya cuma rakan perbualan sebalik tembok sahaja, tetapi lama-kelamaan hati Hazman mula terbuka dan tertarik dengan Hanisah. Persahabatan mereka pada mulanya ditetang hebat oleh makcik Jah, ditokok tambah pula dengan fitnah yang ditabur oleh Zainab, yang mengatakan Hanisah cuba menggoda suaminya. Sedangkan yang berlaku adalah sebaliknya.

Kesabaran, cubaan dan dugaan ditangani Hanisah seorang diri dengan tabah.


Dengan perebutan harta peninggalan aruah Fauzan dan dia dijadikan pemegang amanah untuk harta-harta anak-anaknya, Hanisah tabah menghadapi dugaan dan kerenah dunia. Keluarga Fauzan masih berdendam dengan aruah kakak Hanisah, namun dia tidak peduli semuanya itu, dan dia berusaha sendiri menjadi wanita yang bekerjaya dan pemilik syarikat bekalan peralatan minyak yang jarang-jarang diceburi wanita.


Percintaan Hanisah-Hazman terputus sebelum bermula, setelah ditentang dan keegoan Hazman. Atas nasihat rakan baiknya Azmi yang merupakan peguam Fauzan, Hazman berusaha menyiasat latarbelakang Fauzi yang memikat Hanisah. Terbongkar jua kegiatan Fauzi, setelah Hazman mengikutinya dan mengupah penyiasat persendirian. Gambar-gambar dihantar pada Hanisah, dan mujur juga Hanisah belum sempat menerima pinangan Fauzi.


Sementara itu Familia terkejut dengan hubungan Hazman yang 6 tahun lebih muda dari Hanisah yang sudahpun mencecah 40. Familia sedih dan melarikan diri ke rumah rakannya Kamil bersama Syasya, namun begitu setelah dinasihati Syasya dan Kamil, Familia akhirnya berubah hati dan menyedari Pak Ngah Fauzinya ditangkap BPR, barulah Familia sedar selama ini dia telah diperalatkan oleh Pak Ngah nya dalam cubaan memikat Hanisah.


Akhirnya Hazman-Hanisah berjaya bersama setelah melalui pelbagai konflik luaran dan dalaman.


Rating saya:

*** (banyak konflik-konflik dan berjaya diatasi, kisah cinta terbatas dan terlindung antara wanita tua dan lelaki muda)

Post a Comment