Pencinta Novel

March 10, 2009

Lintang Sugianto - Matahari di atas Gilli






Harga : RM25.50 / RM RM28.50 (Sabah & Sarawak),


ISBN :978-983-3892-18-1;


Tarikh Terbit: 25 September 2008 ;


Jumlah Muka Surat : 488 halaman


Penerbit : PTS Litera




Sinopsis:



Kisah seorang gadis bernama Suhada yang berkahwin dengan Suamar seorang pemuda dari Pulau Gilli. Suhada kemudian mengikut suaminya ke Gilli dan tinggal di situ.
Di Gilli, Suhada melihat anak-anak di situ tidak mempunyai pelajaran lalu Suhada berusaha memberikan pendidikan kepada anak-anak di pulau itu tetapi mendapat tentangan daripada penduduk di sana.

Namun setelah berusaha akhirnya Suhada berjaya meyakinkan penduduk Pulau Gilli berkenaan kepentingan ilmu. Walaupun pada akhirnya, atas suatu sebab Gilli menjadi berbeza.

Ringkasan Cerita dari sudut pandangan saya:


Novel ni boleh dibahagi kepada 3 bahagian, bahagian pertama kisah Suhada dibesarkan dari kecil hingga dewasa, kedua bila tiba saat dia berkahwin dengan Suamar yang berasal dari Gilli, dan bagaimana Suhada sebagai orang asing dalam pulau Gilli tersebut membawa bersama budaya bersekolah di pulau yang terpinggir itu. Akhir bab kedua ini juga menyaksikan detik-detik pilu bilamana Suhada meninggal ketika melahirkan anak sulung mereka disaat-saat genting sewaktu Suamar di perantauan dan dalam perjalanan pulang. Bahagian ketiga pula kisah Suamar yang hilang pertimbangan dan tidak lagi dapat berfikir dengan betul setelah tamparan hebat kehilangan Suhada yang amat disayanginya

Membaca novel ini bagai membaca setiap suasana di pulau Gilli. Pantai yang indah, anak-anak nelayan yang ketagihkan ilmu, dan warung Buk No yang menjadi tempat tinggal Suhada bila dia ditinggalkan Suamar. Suasana persekitaran digambarkan dengan penuh terperinci.

Walaupun begitu, kisah perjuangan Suhada mati ditengah-tengah perjalanan novel. Ada satu bab mengisahkan tentang seorang ustaz yang tidak diketahui asal usulnya, tapi akhir novel ini, kita sebagai pembaca masih tidak mengetahui siapa dan kenapa watak ustaz ini berada di dalam novel ini. Adakah Sabam (anak Suhada) itu adalah ustaz tersebut? Tetapi ada juga dalam penceritaan itu, Buk No memberi sedekah kepada ustaz, dan juga satu picisan perenggan yang menyatakan Suamar pergi bertemu ustaz tersebut sambil mengadu keadaan emosi dirinya yang tertekan dan menangis disisi ustaz tersebut

Akhirnya Suamar pergi juga bertemu Suhada, dan meninggalkan Sabam bersama Buk No.. adakah Sabam yang menyambung kerja-kerja Suhada disamping Pak Karta?... (pun tidak dapat dipastikan diakhir novel ini

Rating saya
**** (suatu yang lain dari yang lain.



Post a Comment