Pencinta Novel

April 19, 2006

Bisikan Rindu

Bisikan Rindu - Mimie Afinie
ISBN :983-124-148-7
Harga :RM. 16.00
Mukasurat: 436

Sinopsis:Antara Shahrul dan Ikhwan kedua-duanya sama kacak, sama baik. Tapi jika di hati tiada rasa cinta, salah seorang harus berkorban. Jika mulut berkata sayang sedangkan hati berkata tidak, untuk apa sebuah percintaan?Sekuat manapun cinta Shahrul kepada Dina, hatinya tetap milik Ikhwan. Kehadiran Ikhwan telah mengajar Dina erti sebuah rindu. Namun percintaan mereka sering diuji dengan salah faham dan kebetulan.Akhirnya, Dina mengalah. Perginya bukan kerana kalah, tetapi pergi mencari harga diri yang dicampak oleh lelaki yang amat dicintai. Kerana cinta itu Dina sanggup tinggalkan Ikhwan dan segalanya.Setelah agak lama menyepi, Dina nekad ingin kembali. Sayangnya kepulangan Dina dalam keadaan yang tidak terduga! Tiada kata maaf, tiada pelukan mesra. Yang ada hanya tangisan... Gembira atau duka?


Sedikit Sedutan: "Wan tak lupa mak. Wan tak pernah lupa. Tapi itu dulu.""Apa bezanya dulu dengan sekarang Wan?" "dulu Wan sihat mak, tapi sekarang, keadaan Wan dah lain." Kata-kata Ikhwan terhenti di situ. "Itu bukan alasan untuk Wan nak cemburu tak tentu pasal," pujuk Hajah Rokiah lagi. "Wan bukan nak cemburu tak tentu pasal ataupun sengaja nak menaruh syak wasangka. tapi Dr Johan memang ada menyimpan hati apda Dina. Wan pasti." Ikhwan menguatkan hujahnya. "Dah... jangan bersangka buruk dengan orang. Tak baik. Entah-entah Dr. Johan tu tak ada apa-apa pun. Dia tahu Dina tu tunang Wan. Mak yang beritahu dia hari tu. Dia sendiri pun mungkin dah ada girlfriend. Doktor macam dia Wan, ada rupa pulak tu. Takkan tak ada buah hati lagi..." Hajah Rokiah cuba menyedapkan hati Ikhwan. "Wan bukan menuduh mak.. tapi Wan nampak sendiri macam mana dia cuba mendekati Dina. Dia macam sengaja nak ambil kesempatan dari keadaan Wan ni...: Kata-kata emaknya langsung tidak memberi kesan kepadanya, Baginya Hajah Rokiah terlalu bersangka baik terhadap Dr Johan.

Komen Bisikan Rindu
Komen saya:Untuk novel setebal 436ms, saya terkilan, kerana banyak adegan2 biasa2 yang dicatatkan. Gambaran persekitaran nya kurang. Dalam cerita ini, banyak mengenai plot plot dari satu ke satu keadaan. Tanpa suntikan persekitaran, orang seperti saya membaca bagai tiada umph... Mungkin sesuai buat remaja yang baru berjinak2 membaca novel. Saya yang dah tua ni dah tak sesuai dah agaknya.Dalam cerita ini, saya cuma mendapat gambaran Dina bekerja di library, Ikhwan sebagai lawyer, tapi tak tau keadaan persekitaran tempat kerja seorang lawyer. Dina mungkin sebab saya selalu pergi ke library. Shahrul pula? Dan Afiq. Rumah Dina pula dapat sedikit gambaran biasa, dan rumah Ikhwan yang cantik dapat digambarkan. Dr Johan pula, sebagai seorang doktor, tapi tak berfikiran waras, sampai sanggup mencederakan Dina?.. uihhh ni dah lebih dari jankauan akal nih.Overall. biasa biasa ajer...

Rating saya:***
Post a Comment