Pencinta Novel

October 28, 2008

Hijab Sang Pencinta - RAM


Harga : RM 19.90
Halaman :520
Sinopsis belakang buku :

RASA rindu terhadap keluarga menggamit hati Saifudin merentasi Tanah Sumatera untuk pulang ke Punggor, Tanah Melayu. Namun, kejahatan seolah-olah memburunya. Setiap langkahnya dibayangi halangan yang tak berkesudahan.
Berita kepulangannya di Tanah Melayu sampai ke pengetahuan Sultan Melaka. Kemarahan baginda kerana tidak dapat mengahwini Haryani menyebabkan dia mula menjadi buruan orang istana.
Saifudin lari ke gua. Di situlah bermulanya satu lagi keajaiban. Jasadnya berpindah merentasi hijab masa untuk sampai ke abad 21. Sekali lagi Saifudin bertemu dengan Haryani dan kisah cinta yang melangkaui masa mekar semula.
Namun, kejahatan yang senantiasa mengiringi setiap injak kakinya masih mengekori. Kali ini tebakan musuh durjana mengakibatkan sengketa yang tercetus di langit berlaku lagi.

HIJAB SANG PENCINTA - pelengkap trilogi Bagaikan Puteri dan Cinta Sang Ratu ini sarat dengan konflik hingga ke akhir. Lagenda minda, Saifudin atau Laksamana Sunan ciptaan Ramlee Awang Murshid sekali lagi menggentar perasaan dan menggetar naluri anda yang menghayatinya. Ikutilah epik thriller ini...

Ringkasan dari saya:
Novel terakhir pelengkap pada triologi, sambungan kepada Bagaikan Puteri. Hampir serparuh buku berkisar tentang Saifuddin bertarung dengan musuh-musuhnya ketika dalam perjalanan menuju ke Tanah Melayu. Rindu pada keluarga menggamit jiwa Saifuddin, rupa-rupanya ibu Saifuddin pulang ke rahmatullah akibat sihir yang diguna-gunakan oleh Melor. Melor juga akhirnya tersihir dengan sihirnya sendiri menyebabkan dia tidak sedarkan diri, anaknya pula dilarikan oleh nenek pemberi sihir tersebut. Nenek berasal dari keturunan Majapahit yang ingin menuntut bela atas kematian Taming Sari menggunakan Melor untuk membunuh Sultan Melaka dan seluruh kesultanannya

Datuk Bendahara Melaka mengarahkan panglima Awang untuk mencari Laksamana Sunan di Acheh untuk mengubati Melor dan menyelamatkan kesultanan Melaka. Dia akhirnya bertemu dengan Laksamana Sunan di pelabuhan Lampung dan membawanya ke Tanah Melayu. Tiba di Tanah Melayu, Laksamana Sunan kembali ke kampung Punggor dan terlalu bersedih atas kematian ibunya. Walaupun begitu, dia kembali ke Melaka untuk bertemu dengan nenek tua dan melepaskan Melor dari cengkaman sihir serta melepaskan anak Melor dari hijab. Sudah tentu Laksamana Sunan berjaya dan dia kembali ke kampung Punggor. Namun begitu dia telah dikejar oleh panglima Awang atas titah Sultan Melaka. Panglima Awang amat berdukacita dengan arahan Sultan Melaka tersebut dan bermuslihat bagi melepaskan diri Laksamana Sunan.

Di sinilah Laksamana Sunan lari ke gua dan telah tertidur lalu menerobos ke zaman sekarang. Ketika ini Haryani diculik oleh orang suruhan Taghut bagi memuja jenglot Manggala. Agak kelakar juga bila membaca keadaan Saifuddin yang terpinga-pinga ketika tersedar dari tidur dan tiba-tiba melihat keadaan suasana yang berbeza dari sebelum dia tertidur. Pertemuan Haryani, Dani dan Saifuddin berlaku dalam 3/4 dari novel ini. Panjang lagi kalau nak cerita disini, bacalah sendiri dan alami emosi demi emosi cerita ini.

Rating Saya
**** (4 dari 5 bintang), baca terus menerus bila dah sampai ke separuh buku, nak tau ending dia.
Post a Comment